Keputusan Terakhir

“Kangen sama kamu, Sas.”
“Aku juga, Fan…”
“Kamu sudah makan, jangan sampai telat loh makannya Sas..”
“Sudah koq sayang, kamu sudah belum? Jangan cuma nanya doank! Sendirinya belum makan..”
“Tapi aku belum lapar sayang…”
“Shhtt,,, udah dech nggak pake protes. Pokoknya kamu harus makan ya, Fan. Aku temenin biarpun cuma lewat telepon. Okey,,”
“Iya dech… ”

“Fandi, sudah minum obat belum?”
“Tadi kamu bilang perut kamu sakit kan…” lanjutku lagi begitu nada dering yang terdengar di hp berubah menjadi sapaan suaranya.
“Iya sayang, sebentar lagi.. masih sibuk nich!” aku mendengus kesal, selalu begitu.
“Sayang minum obatnya sekarang, berapa sich lamanya minum obat. Emang nggak pengen sembuh ya?? males banged sich!” cetusku jengkel. Bagaimana aku nggak jengkel, aku nggak bisa menjaga dia setiap waktu. Hanya bisa memantau keadaannya lewat telepon. Eh Fandinya malah susah banged di kasih tahu.
“Iya.. iya..”
“Pokoknya sekarang. Nggak pake iya…” Dan aku pun menunggunya benar-benar meminum obatnya sebelum teleponku ku matikan.

“Hari ini ngapain aja Sas?” tanyanya karena seharian aku tak sempat menghubunginya.
“Banyak yang harus dikerjain nih, Fan. Sampai nggak sempat kasih kabar dech.”
“Nggak apa-apa Sas, yang penting kan sekarang aku sudah tahu kabar kamu.” jawabnya ramah.
“Eh aku besok mau pergi jalan-jalan sama temen-temen kantorku loh!”
“Oh ya? kemana? asyik donk!!” serunya terdengar ceria. Namun sesaat kemudian terdengar seruan cerianya berubah menjadi helaan nafas kecewa.
“Kenapa Fan..? Nggak boleh ya aku pergi sama temen-temen aku?” tanyaku nggak enak hati takut-takut dia tak mengijinkan aku pergi berlibur dengan teman-temanku.
“Nggak koq Sas.. cuma sedih aja. Seandainya aku ada di sana.. kan bisa ikut kamu jalan-jalan!” jawabnya penuh kekecewaan. Aku pun sebenernya punya keinginan yang sama dengan kamu Fandi.. tapi apa mau dikata. Jarak yang memisahkan kita.
“Sudahlah sayang, belum saatnya. Nanti kalo kamu sudah ada di deket aku kita pergi jalan-jalan dech. okey.”


Aku menatap keluar jendela taksi yang kutumpangi. Satu persatu bayangan tentang aku dan Fandi selama ini berkelebat dalam benakku. Aku tersenyum mengingat kenangan-kenanganku bersamanya. Saat aku mengingatkannya minum obat, ketika aku dan dia saling mengingatkan untuk menjaga kesehatan, saat aku dan dia bercerita tentang kejadian yang kita alami setiap harinya. Ya,, semuanya begitu jelas terekam dalam ingatanku. Hingga akhirnya sampailah aku pada ingatan terakhir saat aku menelponnya seminggu yang lalu.

“Sampai kapan kita harus begini terus Fan..”
“Aku juga nggak ngerti Sas..”
“Setiap saat aku khawatir karena aku nggak pernah tahu keadaan kamu.”
“Aku pun begitu Sastha, aku nggak pernah bisa ada di dekat kamu waktu kamu dalam kesulitan.”
“Dan aku juga nggak pernah ada buat kamu, saat kamu butuh aku.” lanjutnya lagi dengan nada penuh penyesalan.
“Jadi bagaimana… Aku nggak bisa seperti ini terus Fandi…” sejenak kemudian tak ada yang bersuara diantara kami, hanya keheningan yang ada. Mengiringi semua pemikiran untuk sebuah keputusan akhir yang akan kami capai.
“Fandi… aku sudah memutuskan.” ucapku kemudian memecah keheningan.
“Jadi…”
“Aku nggak bisa kalo kita terus seperti ini Fan…”

Tak terasa satu jam sudah aku berada dalam taksi yang kutumpangi. Berarti sudah satu jam pula aku terseret dalam lamunanku dengan semua kenangan manisku bersama Fandy, kekasihku. Sampai akhirnya supir taksi memberitahuku bahwa aku telah sampai di bandara. Aku pun membayar ongkos taksi, kemudian bergegas masuk setelah kulihat jam di tanganku menunjukkan pukul 4 sore. Itu artinya waktuku tinggal 10 menit lagi.


Aku terdiam di salah satu sudut bandara. Ku gigit bibirku tanda gugup melanda. Akhirnya, saat ini tiba juga. Ketika semuanya sampai pada titik akhirnya. Aku berdiri menatap orang yang lalu lalang di depanku, hingga terdengar suara yang sudah tak asing lagi memanggil namaku.

“Sastha…” akupun menoleh kemudian berlari kearahnya. Ya.. ini adalah akhirnya…
“Akhirnya usai sudah semua penantianku.” Ucapku senang ketika akhirnya aku berada dalam pelukannya.

~The End~

117 responses to this post.

  1. Lah, Fandi?
    Nama adik saya.😆

    Balas

  2. udah lama ngga main kesini banyak postingan ya…apa kabar?

    Balas

  3. ooo. . .
    kirain curhat,,
    tnyata cerita too. .😛

    Balas

  4. kenapa aku ngerasa kesindir ya..

    D

    Balas

  5. Posted by maxlender on 23 Mei 2010 at 9:56 PM

    Wah…. bingung mau bilang apa.

    Balas

    • apa aja lah😉

      Balas

      • Posted by maxlender on 5 Juni 2010 at 1:06 PM

        mau bilang apa ya?

        di kepalaku ini ada 2 cerita yang aku yakini belum ada yang di filmkan di negara manapun😆 (PEDE BERAT MODE ON)😆

        hanya saja saya gak bisa menyusun cerita dalam tulisan😆
        sedikit sedikit saya catat di words. mungkin udah hampir satu tahunan ini nulisnya baru dapat 4 halaman😆 lama kan?
        kalau mau nulis, harus ngayal dulu di belakang rumah sambil pegang gitar, jadinya bisa ketawa sendiri kek orang gila hahahah terus ceritanya di save di pikiran.
        itupun kalau saya ingat😆 glodag glodag glodag😆

        tapi inti ceritanya tetap ingat….😀

        HI HI HI HIPUPPPP ^^!

        Balas

      • hahaha😆 ayo donk coba di ungkapkan jona… QK pengen tau :d

        HIDUP!!! ^_^

        Balas

  6. OKE…”CAMERA ACTION”…..
    semangat……
    terus lah berkarya…
    salam jumpa

    Balas

  7. wah kirain keputusan apa.. nice post QK.. ^^

    Balas

  8. wwuuiiihh….yg terakhir tu….
    “..“Akhirnya usai sudah semua penantianku.” Ucapku senang ketika akhirnya aku berada dalam pelukannya.”

    Balas

  9. gud..gud..gud….

    Balas

  10. kebetulan banget ga sih.. pas baca prolognya si “dia” sms dan menanyakan hal yang sama.

    jadi deh saya balas dengan dialog yang ada ditulisan. hahahaha

    ijin menyalin ya…

    Balas

  11. say Qk dirimu belon makan kagak..gpp meskipun lewat blog…

    Balas

  12. Bukan suaminya ya??

    Balas

  13. waduh..ceritanya…^^

    nb: maaf ya mba…lama ga BW. I net lagi lemot..😦
    maafkan saya

    Balas

  14. siapa sih Fandi… ??🙂

    Balas

  15. Posted by Delia on 26 Mei 2010 at 1:45 AM

    Qirain pengalaman pribadi Qk..😆
    bagus ceritanya… :top

    Balas

  16. tapi kayaknya pengalaman pribadi deh 😀

    Balas

  17. hmmmmm prikitiw ending na keren juga atuh🙂
    salam kenal ya..

    Balas

  18. cerita toh..😀
    nice…

    Balas

  19. Posted by Rian on 27 Mei 2010 at 10:28 AM

    hehehehehe…… aku fikir berakhir LDR, tapi bener LDR-nya berakhir

    Balas

  20. ini pengalaman nyata kan?

    Balas

  21. nice storyyy

    Balas

  22. Posted by Bee'J on 28 Mei 2010 at 9:24 PM

    di bikin buku aja, kumpulan cerpen QK…. mantab deh..🙂

    Balas

  23. p cabar
    semangat terus y kawanku
    salam hangat dari blue

    Balas

  24. i miss uuuuu…..😥 . nice posting🙂
    salam, http://kitasukawordpress.wordpress.com🙂

    Balas

  25. asiik, curhat ni ye😀

    Balas

  26. ternyata qk pinter buat cerpen ya

    Balas

    • mamaaaaa mondaaaaaa😀
      baru aja QK nyari” link nya mama mo berkunjung kesana.. eh malah mama nya nyampe sini duluan😀

      ini baru belajar koq… masih pengen bikin yg lebih bagus seperti punya mbak julie atau mbak yustha😀

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  27. wuahhh cerita serasa nyata banget yahh.. dan semoga kisah cintaku juga seperti itu yah hohoho.. dan ga LDR lagi deh

    Balas

  28. Ngek? Pengalaman sebenarnya kah? Klo iya, hebat ya apa semua dialognya dicatat tiap habis nelpon? ^^

    Balas

  29. Akhirnya sang pangeran seberang sudah tiba!!!
    MOga bahagia ya kik’!!!

    Balas

    • wew wew wew,,, koq aq mbak???
      bukaannn…. ini tentang si Sastha sama si Fandi… jadi yg semoga bahagia ya mereka..😆
      lagian juga mank pangerannya dari seberang mana mbak?😛

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  30. sempat long distance ya, moga semakin dekat makin langgeng

    Balas

  31. Posted by cantigi on 30 Mei 2010 at 1:20 PM

    kidungjingga kan beli RC nya di saya… ^^ mu beli juga kah?

    Balas

  32. Ikut hanyut dalam cerita ini….kirain pengalaman pribadi beneran….🙂

    Balas

  33. ntu abis dari bandara langsung ke KUA ya Qi???😆

    Balas

  34. Cerita menakjubkan, serasa aku terlibat didalamnya … hehehe …😀

    Balas

  35. so ahirnya. . kapan menikah ? haha

    Balas

  36. ini keputusan terakhirnya mau ke mana nih? pergi berpisah ke luar negeri apa pulang dari luar negeri?

    Balas

  37. QK ceritanya bagus, kenapa kok gak coba dikirim ke media gitu QK ?
    jadi, semua orang bisa baca cerita bagus ini, gak hanya antara blogger aja.
    salam

    Balas

  38. Posted by Usup Supriyadi on 31 Mei 2010 at 1:29 PM

    dari atas lebih mirip drama, kebawah barulah terasa bahwa itu sebuah cerpen ….😀

    nice terus berkarya,
    cerita terbaruku silahkan dilihat dipostingan terbaru:mrgreen: promo . hahaha

    Balas

  39. oh ceritanya tntng orng yg susah mnum obt yah??….xixixiix:mrgreen:

    Balas

  40. deuu.. cerpen mbak qk bagus2 euy..

    Balas

  41. jago kali bikin dialognya mbak…😀

    salam kenal ya

    Balas

  42. ceritanya bagus bikin penasaran…
    ada sambungannya lagi ga?

    Balas

  43. Posted by zhie on 1 Juni 2010 at 8:42 AM

    cepetan terbit ya kak lanjutannya🙂
    zhie is waiting for kelanjutannya😀

    Balas

  44. fandi..???
    bikannya itu sang pelukis ya..??
    hehehe…
    oo.. itu afandi ya…
    pa kabar qika..??

    Balas

  45. masih suka nulis cerpen nie critanya… untung ga novel neh…😉

    Balas

    • qkqkkqkq emang kenapa klo novel mbak fLo?:mrgreen: tapi nggak dink… kepanjangan kek nya qkkqkqkq

      ini mumpung lagi ada ide aja… kan sayang kalo ilang hehe

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  46. Ditunggu lanjutannya ya.

    Balas

  47. innalillahi wa inna ilaihi roji’un🙂

    Balas

  48. kikakikakikakikakika…. belum hapdet lagi😉

    Balas

  49. Qk ! kamu keliru, waktu itu aku naik kereta, bukan pesawat. Malu ah di bikin keren gitu …!!

    Balas

    • wedewh,,😯 berarti QK salah bikin cerita ya eyang,,,😀
      berarti mungkin ini cerita tentang cucu nya eyang qkqkkqkqkq😛

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  50. Kayaknya happy ending nih…🙂

    selamat ya, mbakk..🙂

    Balas

  51. wah critanya panjang bgt, trus juga ada foto2 nya juga..

    sukses buat mas…

    Balas

  52. Posted by aura gawi on 6 Juni 2010 at 6:38 PM

    bagus,bagus,bagus,,
    ne crt bgs sist..sampe aku pnsaran kirain endingx mrk pisah..
    whahahaa. slah deh gw..😉

    Balas

  53. selamat akhirnya semua penantian itu tiba:) dan bertemu dengan fandi🙂
    blogwalking teman…silahkan mampir

    Balas

  54. jadi apa keputusan akhirnya?

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: