Khawatir

Hari ini langit sangat cerah ketika Luni memutuskan untuk mendatangi rumah Egi kekasihnya seperti dua hari yang lalu. Matahari tepat berada di atas kepala ketika Luni akhirnya menjejakkan kakinya di depan tikungan rumah Egi. Dari situ Luni terdiam, ada rasa enggan perlahan menyergap masuk kedalam hatinya. Untuk apa dia berada di situ, dan apa yang harus dia lakukan? tiba-tiba datang ketempat Egi. Terus??

Luni pun memilih untuk diam di tikungan rumah Egi, padahal hanya diperlukan beberapa langkah saja untuk sampai di depan pagar rumah kemudian mengetuknya, menunggu di bukakan pintu sejenak lalu terjawablah sudah rasa khawatir dan rindunya pada kekasihnya itu. Tapi yang Luni lakukan hanya diam memandangi rumah berdinding biru cerah itu dari balik tikungan sembari berharap seseorang yang dinantikannya beberapa hari ini muncul dari dalam rumah itu.

Luni menghela nafas panjang demi  menyadari bahwa semua yang dipikirkannya itu tak mungkin terjadi. Memangnya sinetron yang orang-orangnya selalu saja bertemu antara yang satu dengan yang lainnya? Huff,,,, sudah sejak 3 bulan yang lalu Egi menjadi kekasihnya, namun sejak 3 bulan yang lalu pula sudah beberapa kali Luni dirundung perasaan khawatir karena Egi sering menghilang tanpa kabar.

Luni memang tak pernah menuntut Egi untuk selalu bertukar kabar dengannya seperti pasangan-pasangan kekasih yang lain. Namun tentu Luni lebih senang bila kekasihnya itu mau berbagi tentang apa yang dialami dan dirasakan setiap harinya bukan? Sedangkan Egi sering tiba-tiba menghilang, sehari, dua hari, lalu hari ketiga datang seolah tak terjadi apa-apa. Padahal Egi kan setidaknya bisa memberitahukan keadaannya dengan sebuah sms minimal? Ah, tapi bukankah Luni juga tak pernah protes terhadap sikap Egi itu dan juga Luni tak pernah menanyakan kabar Egi duluan saat-saat dia menghilang seperti sekarang.

Teman-teman Luni bilang lelaki seperti Egi itu nggak bisa dipercaya, jangan-jangan Luni cuma di jadiin selingkuhan, atau kalau nggak gitu cuma dicari kalo pas butuh doank? begitu selalu yang ada dalam pikiran teman-temannya, tapi Luni yakin itu semua salah. Hanya saja… kemana???? selalu saja tiba-tiba menghilang tanpa kabar.Ah, entahlah…

Rumah itu berdinding warna biru cerah, dengan rimbun tanaman pandan di sekitar pagar rumahnya. Pekarangannya luas dengan berbagai macam tanaman bunga di sebagiannya. Mulai dari mawar yang berwarna-warni, waribang, alamanda, banyak macamnya. Sedangkan yang sebagian lagi ditanami dengan tanaman-tanaman hijau yang tak berbunga membuat kesan rindang pada rumah itu. Ada satu pohon jambu air dan satu pohon mangga yang belum terlalu besar, di bawahnya disediakan beberapa bangku kayu dan sebuah meja. Di bangku kayu itulah tempatnya bila Luni sedang bermain ke rumah itu. Diperhatikannya sekali lagi rumah itu, sebelum beberapa saat kemudian Luni memutuskan untuk kembali pulang.

Baru saja ia membalikkan badan ketika tampak sosok yang amat dikenalnya mulai berbelok di ujung tikungan dengan motornya dan tampaknya sedikit terkejut melihat dirinya ada di sisi ujung tikungan yang lainnya. Sosok itu menghentikan motornya tepat di samping Luni.

“Sudah lama Lun? sudah dari rumah?” tanyanya sosok itu yang Luni kenali sebagai Egi kekasihnya. Orang yang menghantarkan langkah kakinya sampai di ujung tikungan ini. Orang yang sudah beberapa hari ini dicarinya karena menghilang tanpa kabar.

“Belum.” jawabnya singkat, toh ia tak tahu harus bicara apalagi. Begitu melihat Egi baik-baik saja seakan sudah tak ada lagi yang harus ditanyakannya. Egi pun mengajak Luni masuk kedalam rumahnya, dan Luni pun kembali duduk di atas bangku kayu yang tadi hanya ia pandang itu. Sejenak keduanya hanya terdiam tak tahu harus bicara apa. Sebenarnya banyak yang ingin Luni ucapkan, tapi ia tak tahu harus memulainya darimana.

“kemana saja, apa kamu baik-baik saja? Luni khawatir sama kamu. Kenapa kamu sering sekali membuat Luni khawatir sama kamu? tiba-tiba menghilang nggak ada kabar.” cecar Luni memecah kesunyian di antara keduanya, sementara Egi terkejut dengan sikap Luni yang nggak biasanya tapi ia diam dan berpura-pura untuk tenang.

“Luni emang nggak pernah mempermasalahkan kalo kamu lama nggak hubungi Luni, tapi apa salahnya kamu kasih kabar ke Luni sekali aja… kasih tahu Luni kalo kamu memang lagi nggak mau di ganggu tapi jangan menghilang gitu aja. Luni cuma khawatir, takut kamu kenapa-kenapa.” lanjutnya lagi, dan sedikit senyum pun mulai tersungging di bibir Egi. Tahulah ia apa maksud kedatangan kekasihnya itu kerumahnya.

“Tapi Luni juga nggak pernah tanya ke Egi kan saat Egi nggak ada kabar? Egi kira Luni emang nggak peduli sama Egi.” Entah kenapa Luni malah nangis denger Egi ngomong seperti itu, dalam hati dia membenarkan apa yang di ucapkan oleh Egi.

“Luni takut kalo saat itu Egi lagi nggak mau di ganggu, Luni takut kalo Egi lagi sibuk… Luni juga takut kalo ditolak sama Egi.” jawab Luni membuat Egi senyumnya semakin lebar bahkan akhirnya tertawa.

“Ditolak gimana sich Lun… kapan Egi pernah nolak Luni.. yang ada juga Egi tuch selalu ngejar-ngejar Luni kan??” jelas Egi demi melihat Luni mulai sebel dengan tawanya.

“Ya maksudnya, Luni nggak mau kalo Egi nggak angkat telpon Luni atau nggak bales sms Luni atau malah ngusir Luni kalo pas Luni cariin Egi.. gitu…tapi sebenernya Luni bingung kalo Egi nggak ada kabar..” jelas Luni kemudian dan Egi pun kembali tersenyum.

“Iya… maafin Egi ya.. Egi nggak akan menghilang-menghilang tanpa kabar lagi dech.. beberapa hari ini Egi sibuk banged, jadi nggak bisa ketempat Luni. Hape Egi rusak. hehe,, jadi nggak bisa kasih kabar.” ucap Egi mencoba menenangkan Luni. “Eh, tapi coba Luni cariin Egi, Egi seneng koq dicariin sama Luni. hehehe…” lanjutnya lagi membuatnya mendapatkan satu cubitan di lengan tangannya.

“seneng ya buat orang lain khawatir… dasar!!”

“ya udah, sekarang Luni Egi anterin pulang ya.. Egi masih banyak kerjaan nie.”

“eh, nggak usah. Egi lanjutin aja kerjaannya biar Luni pulang sendiri.” tolak Luni saat Egi berniat mengantarkannya pulang. Yang penting dia tahu kalo Egi baik-baik aja itu sudah cukup.

“Jangan donk, kan Egi juga sebenernya masih kangen sama Luni. Mana Luni sudah jauh-jauh ketempat Egi. Masa disuruh pulang sendirian. udah Egi anterin aja, nggak boleh bantah.” lalu tanpa menunggu persetujuan dari Luni lagi Egi langsung mengeluarkan motor tersayangnya buat mengantar kekasihnya pulang.

Makasih ya Lun, udah perhatian sama Egi. Maaf udah bikin Luni khawatir…
ucapnya dalam hati..

~The End~

86 responses to this post.

  1. happy ending🙂
    QK pinter bikin ceritanya, mengalir begitu saja dan enak dibaca.
    salam

    Balas

  2. pertamaaaaxxxxxxxxxx…:mrgreen:

    Balas

  3. Keren,,, happy ending,,,
    MERDEKA,,,!!! heu,,, heu,,,

    Balas

  4. Terakhir dengan romantisme yang pass , aku jadi terkhayal – hayal mikirin si doi, persis dia tadi ga bales2 telponku dan smspun ga di bales ternyata pulang kampung hpnya ditas dan di perjalanan jadi ga sempet liat hp. akhirnya dia sms dan telpon baru sekitar 20 menit lalu. hmm jadi adem hatiku. he he he

    Balas

    • nah kan…. yaitu maksudnya… hehehe,,, terkadang kita dah mikirnya macem” aja…
      padahal kan??? ternyata…oh ternyata…😛

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  5. Posted by delia4ever on 9 Mei 2010 at 11:06 PM

    cerita yang happy ending…
    keren QK…..
    Hebat ya bisa bikin cerpen……

    pesan ama Egi.. sekalian anterin lia ya😆

    Balas

  6. hepi ending akhirnya🙂 kirain mu ada org ketigaxx keempaxxx trus klimaxxx😆

    Balas

  7. mba..ada hadiah dari saya..diambil ya…🙂

    Balas

  8. bagus…^^
    kek saya aja yang suka khawatiran

    Balas

    • okey,,, dah QK ambil koq ris🙂
      makasih yak… seneng akhirnya dapet hadiah yang itu:mrgreen:

      QK juga suka khawatir an…. tp gag berani bilang.. hehehe… koq jadi berasa Luni😆

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  9. Numpang komen…

    Balas

  10. Posted by Sovira on 10 Mei 2010 at 11:17 AM

    ceritanya kereeen….
    sampe bisa terasa gimana perasaannya Luni pas Egi nggak muncul2..😥
    endingnya juga cantik banget.🙂

    Balas

    • Alhamdulillah kalo emang gitu:mrgreen: habisnya masih belajar ini… pengennya sich bisa bikin yang keren kek punya mbak yustha, mbak kampret… ato juga mbak julie :d

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  11. Luni koq mau aja pulang ya? padahal mestinya bantuin kerjaannya Egi. Apa aja kek yang bisa Luni bantu. Setidaknya buatin sirup, kopi, teh manis anget, bandrek, nemenin. Trus makan bareng… Nah, pas makan bareng tiba2 dateng cewe ‘ujug-ujug’ nampar Egi. Terus bilang, “ooh… jadi ini ya selingkuhanmu???”

    Egi bilang, “ini adikku”. Karena si Luni merasa sakit, langsung kabur dech si Luni.. dst.. hehehe (khayalanku..)

    Balas

    • tadinya mau dibikin seperti itu …. eh tapi nggak usah dink… tar kan biasanya semuanya mikirnya juga seperti itu…:mrgreen:
      tapi alasan yang lebih penting adalah.. wes kepanjangan kek nya…😆

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  12. kalau di kirim ke majalah remaja dapat honor nich
    apik kok ceritanya
    salam hangat dari Surabaya

    Balas

  13. Assalamu ‘alaikum mas.

    Salam kenal yah, saya abis mampir ke Blog mas, dan blog mas sangat bagus dan bermanfaat.

    Dan betapa senangnya saya, apabila mas mau mampir juga ke blog saya, sekalian saling menjalin silaturahmi sesama Blogger.

    Alamat Blog saya: http://bendeddy.wordpress.com

    Salam kenal,
    Dedhy Kasamuddin

    Balas

    • wolooohhhhh….. baru aja baca postingannya mbak sunfLo kemaren….
      eh sekarang malah gantian QK dapet giliran dipanggil maz… qkqkkqkq,,,,

      oke dech… terima kasih atas kunjungannya ya😉 insyaallah nanti QK ke TKP😀

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  14. kikaa…komen kbrp y gw?heheee
    ah dsni mendung+hujan lg ka…
    nice threads deh:D

    Balas

    • fajaaaarrrrr……. gtau dech komen yang keberapa… heehehe:mrgreen:
      apa hubungannya sama mendung sama hujan ya jar😀

      btw thanz dah partisipasinya…. tiada kesan tanpa adanya komen mu😆

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  15. senangnyaaaa
    ternyata komunikasi dalam sebuah hubungan itu sangat penting ya kika sayang
    semuanya akan berakhir indah bila saling memahami
    nice story dek😀

    Balas

  16. salam lh …gambarannya kupu2 lagi sedih… ceria dong sayang katanya mau hidupp hhihihi🙂 masih banyak kok PR nya

    Balas

    • lha….. dah dibaca lom isi cerpennya… qkqkqkkq,,,

      itu sepertinya salah ilustrasi yak… nggak seburuk keliatannya koq…. hehehe

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

      • Posted by Hafidz Collection on 11 Mei 2010 at 6:17 PM

        :mrgreen: aku pingin malahan datengin orangnya and omong2 langsung… merasakan langsung.. omong2an langsung …eh sapa tau kita jodoh hihihi 😀

        Balas

      • woeyoeuh,,,,, merasakan apa iku??? emank makan bakso pake merasakan segala…
        qkqkqkkq aya aya wae…. ^^

        HIDUP!!! ^_^

        Balas

  17. Tak pikir kisah beneran….

    Balas

  18. waaaaahhh bagus cerita nya….
    salam kenal dari
    http://maswantoaceh.wordpress.com

    Balas

  19. kok sepertinya ini bukan cerpen ya…
    cerpen = cerita[nya] pengin………………

    Balas

  20. Posted by yanrmhd on 10 Mei 2010 at 8:58 PM

    sweeet story….:mrgreen:

    Balas

  21. SEbuah alur yang enak diikuti. Mengalun membuat terhanyut tanpa sadar….

    Balas

  22. pengalaman pribadi yah?:mrgreen:

    Balas

  23. pemaparan sederhana yang mengalir indah

    Balas


  24. Jadi pengen kenalan sama Luni..
    Fb-nya apa..?
    He..he..
    ..
    Nice story, untung ringan..
    Pusing kalo baca fiksi yg berat dan mbulet..
    ..
    Terus bikin cerpen ya, semangat…!!
    ..
    -AtA-
    ..

    Balas

    • QK nggak bisa koq bikin yang berat”… tar susah ngangkutnya ta…😛
      si Luni nggak kenal ma FB… biasanya nge-tweet… wkwkwkwk….

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  25. Pengeeen bisa bikin cerpen. Tapi keknya imajinasi nin kependekaan. Huhu

    Balas

    • loh justru karena imajinasinya pendek itu jadinya cerpen mbak nin…
      lha kalo imajinasinya panjang jadinya cerpan… alias novel qkqkkqkq….
      kangen sama dirimu mbak… lama q tak main kerumahmu… tar ah main” lagi😀

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  26. blue nantikan cerita yg menarik darimu lagi,kawan

    semangat
    salam hangat dari blue

    Balas

  27. wuiii :O pinter juga bikin cerpennya…
    di baca pelan2 ampe guling2 juga hehehe…
    tetep berkarya yah…

    Balas

    • wedewh,,,,😯 kepanjangan yak….
      koq sampe guling” segala…. perasaan QK nggak tulis cerpennya tentang perang”an dech…. qkqkqkq😛

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  28. Posted by Bee'J on 11 Mei 2010 at 9:30 AM

    kenapa namanya harus Luni?

    nama lengkapnya Luni Miyi kah?🙂

    Balas

    • qkqkkqkq bisa aja nie si abang… …

      itu namanya Luni… soalnya kalo Luno tar dikira cowok… kalo Luna tar dikira artis hahaha😛

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  29. Cerpennya bagus, Kika!!!
    Mengalir, runtun🙂

    Keep Your Hand Moving, Honey😉

    HIDUP!!! ^_^

    Balas

  30. Posted by Usup Supriyadi on 11 Mei 2010 at 12:53 PM

    sebuah fakta, bahwa gadis zaman sekarang berani menghampiri sang lelaki pujaan hatinya ya . ckckkc . saya sih belum pernah tuh didatangi, lawong mendatangi saja belum pernah sih soalnya . ckckkc .

    cerpen yang bagus . well, saya suka . tetap berkarya ya .

    Balas

    • masa sech kang usup lom pernah datang didatangi qkqkkqkq,,,,,
      tapi itulah fakta arek” jaman sekarang…. nggak peduli yang cowoknya atau yang cewekya…
      serba beraniiiiiiiiiiiiii😛

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  31. ciieeee…… senengnya….🙂

    HIDUP….!!!😀

    Balas

  32. wah mbak kika dahsyat juga ya dalam bikin cerita.🙂
    keren mbak endingnya. saluut.

    Balas

  33. semakin berisi……selamat dan sukses selalu.

    Balas

  34. Posted by julianusginting on 12 Mei 2010 at 8:05 AM

    yyp…saya suka neh….happy ending..hehee

    Balas

  35. akhir… yg bahagia…
    …siippp

    Balas

  36. cerita simpel yang mengalir, konfliknya kecil yang dibuat Kika menarik untuk diikuti,,
    tentang keresahan seorang kekasih, bener-bener alami konfliknya..

    hmm two thumbs up,, menginspirasi saya untuk membuat cerita fiksi lagi..

    kalo mau sih Kika baca ceritaku disini ya.. http://yuiworld.wordpress.com/2010/04/19/cerita-persahabatan/

    Balas

  37. Kecerdikan penulisnya menangkap sebuah titik hanya dalam sedetik.,hingga menjadi cerita menarik

    Balas

  38. Enak d baca dey cerpennya ,..
    D tggu yg berikutnya y,..

    Balas

  39. Posted by yuki on 20 September 2011 at 4:03 PM

    cccritanya nyentuh banget . .
    seneng d bacanya . .

    Balas

  40. menarik cerpennya, kata-katanya mudah dicerna

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: