Pekerjaan Orang Jaman Sekarang (Part 2)

Akhirnya, menulis lagi untuk melanjutkan postingan yang kemaren setelah beberapa hari sibuk dan nggak bisa nge-blog… akhirnya…. Akhirnya… akhirnya… sekarang bisa merangkai kata untuk mengeluarkan segala uneg” kembali disini..:mrgreen:

Oke gag usah lama”,,, Qk Cuma pengen menuangkan uneg” lebih lanjut sebagai lanjutan dari uneg” yang kemaren sich,, itu tuch… tentang si ibu pengamen wanita 😀 kali ini apalagi ulah mereka untuk menarik belas kasihan dari kita?

Di pagi yang lain, saat QK mau berangkat kepasar buat bantuin ibunya QK jualan.. seperti yang QK ceritain pada postingan sebelumnya… secara nggak sengaja QK ngeliat ada seorang ibu” yang sebenernya sich gag terlalu tua” banged… lewat depan rumah QK. QK sempat perhatikan, jalannya sich biasa aja. Pokoknya gag ada yang aneh lah dari ibu” itu. Sehat wal afiat tampaknya.

Tapi, saat QK udah nyampe di pasar… ternyata oh ternyata… QK ketemu lagi sama ibu” itu. Namun ada satu hal janggal yang menarik perhatian QK, tuch ibu” yang tadi sehat wal’afiat koq tiba” sekarang jalannya agak terpincang” gitu?

Dan selanjutnya… Mungkin kalian semua sudah bisa menebak. Ya bener banged, ternyata jalannya memang sengaja di bikin terpincang”, mungkin untuk menarik simpati dari orang” biar dapet minta”nya lebih banyak gitu… kenapa QK nge-judge seperti itu? Soalnya waktu ibu” itu pulang dan lewat depan rumah QK jalannya udah biasa lagi. Nggak ada tuch yang jalannya terpincang” kaya’ waktu dia “dinas” tadi:mrgreen:

Di waktu yang lain, QK jumpai seorang wanita juga… dengan pakaian yang.. mungkin tidak bisa di bilang “wah” namun tetep aja kita bisa sebut penampilannya nggak berbeda dengan orang” kecukupan kebanyakan. Mendadak dia berhenti di pos di depan rumah QK (rumah QK terletak di depan sebuah perumahan) terus…”cling…” tiba” si ibu muncul lagi dengan pakaian compang camping.. jelas sudah kan… apa yang akan dilakukan oleh si ibu itu?

Kenapa mereka tidak memanfaatkan apa yang telah Allah kasih buat mereka. Diberi sehat malah acting … jalan di pincang”in.. pincang beneran baru dia tahu rasa. Dikasih rezeki, bisa beli pakaian yang layak.. malah pura” jadi orang nggak ada.. mencoba menarik simpati orang lain dengan baju kumuh dan compang camping nya…

Manusia… semoga kita tidak termasuk dalam golongan orang” yang seperti itu. Amin.

Itu yang QK lihat di sekitar rumah QK, Nah ini ada juga.. pas waktu QK lagi keluar rumah gitu… QK kan naik angkot. Saat angkot nya berhenti di lampu merah, angkot nya QK langsung di serbu sama anak” yang lagi ngamen ato Cuma minta” doank gitu. Sebenernya QK kasihan. Pengen ngasih, apalagi lihat salah satu dari mereka yang penampilannya memperihatinkan banged. Bajunya lusuh, wajahnya dibanjiri peluh, seorang bocah ingusan, hehe (klo ini ingusan dalam artiyang sebenernya :P) mengetuk jendela angkot na QK sambil menadahkan tangan meminta sedikit dari apa yang kita punya.Sebenernya QK pengen ngasih, tapi.. dari kejauhan QK lihat ada sepasang mata mengawasi anak” ini satu persatu. QK jadi enggan dan membatalkan niat QK buat ngasih ke mereka.

Maaf dik, bukannya kejam. Tapi QK dilema.. QK tahu kalian mungkin butuh.. tapi QK juga sadar kalian Cuma alat. Alat dari sepasang mata yang mengawasi kalian itu. Apa yang QK kasih ke kalian mungkin nantinya Cuma numpang lewat aja di tangan. Lagipula QK nggak mau kalian jadi mikir.. kalo perkerjaan kalian itu benar. Dengan memberikan sesuatu ke kalian, itu artinya QK mendukung apa yang kalian kerjakan… maafin QK ya… kalian cari pekerjaan yang lain aja😀

24 responses to this post.

  1. .saya belum baca bagian pertamanya..saya baca dulu ya..

    Balas

  2. Bukannya katanya dunia ini panggung sandiwara😀

    Balas

  3. betul kika, bukannya ga peduli, tapi kalau dikasihani malah kita akan menjerumuskan mereka juga…^^

    Balas

  4. aq juga ga suka ngasih ke mereka kik, lebih seneng kasih ke petugas kebersihan kota aja… lebih kliatan manfaatnya dan kerjanya…^^

    Balas

    • @mbak rose : hu um,,, klo kita gag ngasih… mereka mungkin bakalan mikir 2 kali buat melanjutkan pekerjaan seperti itu.. masalahnya mbak… kita nggak ngasih tapi yg lain ngasih…
      jadi kesannya bukan kita yg ngasih pelajaran… tapi kita seorang yang pelit… wkkwkw
      ya sudahlah… hanya Allah yg tau apa yg ada dalam hati dan pikiransetiap umatnya😉

      @sunFLo : sepakat,,, ato langsung aja kasih ke tukang becak… yg jelas” sudah” mengerahkan seluruh tenaganya demi melanjutkan hidup…. hehe

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  5. Pola pikir mereka memang sulit dipahami….😦

    Balas

    • jadi penasaran dech,,, sebenernya apa ya awal yang membuat mereka menjadikan hal seperti itu menjadi sebuah pekerjaan? gimana awalnya coba…

      apakah yg ada dalam pikiran mereka,,, dimana perasaan malunya… duch manusia…manusia…

      Balas

  6. ya itu dia.. kadang jg aq dapet yg kek gitu.. motif dan cara dinasnya macam2. ada yg alasan kaki patah, luka, dll.. pokoknya alaasan yg aneh2 lah. tp yg paling sering ibu2 yg udh kek nenek2 gendong bayi yg gak tau anaknya sp.. minta gt ya aq kasih aja tu duit.. bis kasihan jg udh tua gendong bayi pula.. hehe.😀

    Balas

    • ya niatkan saja memberi karena kasihan terhadap kaum dhuafa… hehe… selebihnya.. pasrahkan saja… mungkin kek gitu yg paling baek kali yaa…😀

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  7. Posted by mandor tempe on 19 Maret 2010 at 8:14 PM

    Untuk anak-anak, beberapa teman sudah mulai memberi bukan berupa uang. Ada yang memberi susu, permen, kue-kue atau apalah yang penting bukan uang.

    Balas

  8. Baru ke baca part 2 nya🙂

    Balas

  9. komentarku dengan komentar di part 1 kugabung deh:

    1.

    Padahal yang dimaksud ngamen disini adalah,,, ecrek” 10 sampe 15 detik di depan rumah orang dengan lagu yang nggak jelas,,, suara yang agak” nggak jelas pula,,

    😆😆😆😆😆

    2. Untuk persoalan pengamen, memang sebenarnya pengamen itu kaya. Silakan baca di sini: http://www.jawapos.com/metropolis/index.php?act=detail&nid=5373 (pengemis yang penghasilannya 9 juta rupiah /. bulan, sudah punya honda CR-V)

    3. Saya dulu sempat antipati dengan pengamen dan pengemis karena banyak yang tidak jujur. Tapi bagaimanapun juga, ada pengemis2 yang memang membutuhkan. Yah begitulah dunia, susah kita mengetahui siapa yang baik siapa yang jahat. Yang penting, biarlah Tuhan saja yang membalas ketulusan hati kita. Karena kalo kita berharap manusia yang membalas, sudah banyak dosa di dunia ini kan?

    Balas

    • 1. betul,,, maksudnya pengamen yang seperti itu…

      2. nah yaitu lah… yang QK ulas disini… kenapa mereka koq pilih bekerja dengan cara yang seperti itu…
      apa alasannya… apa memang mereka malas bekerja dengan sungguh” dan hanya mengandalkan uluran tangan orang”…

      3. ini memang yang bikin dilema… mau bantu takut salah orang… nggak bantu takutnya mereka bener” membutuhkan… jadi ya kalo mau ngasih ya wez wallahu’alam…
      ikhlaskan saja yang penting niatnya membantu yang membutuhkan,,,

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  10. jadi, lagu yg pernah populer dunia ini adalah panggung sandiwara, bener2 dilakoni ya QK😦
    salam

    Balas

    • iya bunda😦 tapi yaitu kembali lagi… takutnya kan gag semua itu memang seperti itu…
      ada juga yang sebenernya bener” membutuhkan…😦

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  11. berkunjung baca2

    Balas

  12. Q jg liat sndiri koQ mb, ada mas2 yg bawa2 krek tp kaki x g sakit, shat wal’afiat mlh, t’nyta dy mank ngamen pake ‘modal’ krek itu….
    ahhhh, dunia ini…mank hrz bnyak yg b’syukur biar g bnyak bncana…

    Balas

    • @defchania : silahkan… terima kasih sudah mau datang kemari🙂

      @avokadojuice : hehe hu um.. dunia sudah semakin uzur… maksiat juga sudah semakin banyak…
      semoga kita bisa menghindarkan diri dari hal” sedemikian ya vi…🙂

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: