Pekerjaan Orang Jaman Sekarang (part 1)

“Creekk,,, ecreekk,, ecrekk….ecreekk,,”

Familiar dengan bunyi yang seperti itu? Dengan modal tutup botol bekas, jadilah sebuah alat musik khas pengamen jalanan. Selain di terminal”, emperan toko, pasar, ataupun tempat” umum lainnya saat ini pengamen juga mulai memasuki wilayah perumahan”. Meskipun sudah ada tanda larangan “pemulung, pengamen, dan peminta sumbangan dilarang masuk”. Tetep aja kita akan menjumpai mereka ngamen dari satu rumah ke rumah yang lain. Seolah nggak mau kalah oleh SPG” door to door yang sedang menawarkan produk bawaannya.

Terus apa yang akan Qk ceritakan sekarang? Let’s cekidrot…😛

Suatu hari, pagi” saat QK lagi ribut mau berangkat kepasar… saat QK lagi kesulitan membuka gerbang rumah dan mengeluarkan sepeda motor, terdengarlah suara khas itu ditelinga QK. Karena QK lagi ribet QK bilang aja “dilewati aja bu’..” dan pengamen wanita yang ternyata datang bersama dengan anaknya itu pun  pergilah…

Lalu apa istimewanya? Siang hari, sekitar pukul 10:00 wib saat QK pulang dari pasar, pengamen itu pun balik dari berkeliling di Perumahan tempat QK tinggal. Pengamen wanita dan anaknya itu berhenti di sebelah rumah QK. Ceritanya dia lagi ngitung duit receh yang dia dapet dari ngamen dengan ecrek” dan suara serta lagunya yang bener” nggak jelaz itu…Mama QK yang denger suara “criiingg,,, criingg..” dari duit receh yang di hitung pengamen tadi keluarlah dari dalam rumah. Terus temuin pengamen wanita tadi…dan dimulai lah percakapan itu….

“Sampun wangsul bu’? jam sakmenten koq sampun wangsul?” tanya mama QK yang artinya … sudah pulang bu? Jam segini koq sudah pulang?

“inggih bu’… sepi” jawab si pengamen.

“bu’ itu uangnya yang receh mau ditukar nggak? Kula butuh artha ne sing receh” tanya mama QK lagi. Qk yang dengerin dari dalem rumah langsung ber-ooo…. Ternyata mama Cuma  mau tuker uang receh. Oia kawan,, pekerjaan mamanya QK memang jualan dipasar sich.. ya buka meracang gitu lah. Makanya membutuhkan sangad banyaaakkk sekali uang receh buat uang kembalian😛

Akhirnya pengamen wanita pun setuju menukar uang hasil kerjanya. Qk dipanggil, suruh ikut bantuin ngitung uang recehnya… pas ngitung dalam hati QK heran juga.. ni pengamen berangkat jam berapa jam segini koq udah balik. Dah gitu dapet uang lumayan lagi… Cuma 2-3jam.. dapet uang sekitar 70rb rupiah.. padahal tadi si pengamen bilang “lagi sepi bu’…” gimana kalo rame? QK aja dari pagi bantuin mama dipasar di rumah juga masih perlu di beres”in lagi.. belum tentu sehari dapet segitu.

Pas lagi asyik”nya QK mikir plus ngitungin duit receh, anak si pengamen wanita yang daritadi ternyata udah nggak betah. Udah cerewet minta pulang, tiba” nyeletuk…

“Bu’… ayo tah mulih.. mulih ke sidoarjo yo bu’…” yang artinya bu’ ayo donk pulang, pulang ke sidoarjo ya bu’… lalu mama QK yang merasa berkepentingan pun mencoba mencegah kerewelannya si anak dengan balik bertanya

“Mau pulang kemana sich dek,,, tunggu sebentar ya.. ini uangnya masih di hitung..” terus dilanjutin lagi sama mamanya QK, ganti tanya ke ibunya “Lho.. griyane ten pundi toh bu’?” yang artinya.. lho rumahnya dimana toh bu?

Eh dengan polosnya si anak malah jawab “Rumahku loh ada 3 di sidoarjo….”

DEG,,, Wuiiikkk…. 3??? Doweeeweeenkkk…..

Si ibu langsung membekap mulut sang anak… terus senyum” malu nutupin sambil jawab “Iya bu’.. rumah e d sidoarjo.. ada 3 satunya di bla…bla…bla… yang di surabaya juga ada di … bla…bla…”

“Ooo,,, lha kalo berangkat ngamen itu mulai jam berapa sampe jam berapa bu’?” tanya mama QK lagi, sekarang dengan  tujuan emank pengen menyelidikilikiti😀

“Ya subuh itu brangkat dari rumah bu’,, nanti kalo rame ya diterusin…” jawab si ibu pengamen. Terus nggak lama kemudian si ibu pengamen pun mohon pamit. Mungkin udah malu kali ya,,, ketauan punya rumah 3 dari hasil ngamen.

Padahal yang dimaksud ngamen disini adalah,,, ecrek” 10 sampe 15 detik di depan rumah orang dengan lagu yang nggak jelas,,, suara yang agak” nggak jelas pula,, terus kalo udah dapet duit dari yang punya rumah langsung dech ngaciiir… pindah kerumah sebelah… masih mending juga pengamen” yang ada di bis kota. Yang bawa gitar, atau pun galon air mineral bekas, terus nyanyi dengan lagu yang jelas dan suara yang jelas pula mulai dari awal lagu sampe akhir lagu. Jadi jelas juga yang ngedengerin.

Setelah si ibu pengamen dan anaknya pergi QK mulai mikir dech, ugh pekerjaan orang jaman sekarang. Mamany QK banting tulang, kerja keras, angkut” barang dagangan.. mulai dari pagi sampe ketemu pagi lagi… adaaa aja yang dikerjain… nanti hasilnya seberapa?? Sedangkan si ibu pengamen tadi… berangkat subuh.. keliling modal kaki ma ecrek”.. 2-3jam… dapetnya berapa… udah gitu tanpa resiko lagi. Dikasih syukur…nggak dikasih nggak rugi apa”…kalo mama QK? Dagangan laku Alhamdulillah,, kalo nggak laku.. wah… mau dibawaaa kemanaaa… dagangan kita….:mrgreen:

Tapi, hasil seperti apapun yang orang tua QK dapatkan. QK bangga koq punya dua orang tua yang pekerja keras. Nggak maunya yang gampang aja, berani ambil resiko demi masa depan yang lebih baek. Sungguh Qk beruntung terlahir di keluarga QK yang sekarang J Tak pernah habis syukur QK pada Allah yang telah memberikan QK keluarga yang seperti ini…

Ugh, jadi ngomongin keluarganya QK. Yaa.. yang di atas tadi baru satu contoh kejadian yang QK alami sendiri. Sebenernya masih ada lagi sich beberapa cerita,, tapi disambung di postingan selanjutnya aja yak.. biar nggak kepanjangan nie posting:mrgreen:

HIDUP!!! ^_^

71 responses to this post.

  1. tambah melete rek arek iki….! koncone iki diajari poko carane nulis seng menarik.

    Balas

    • halo begut… terima kasih sudah berkenan datang kemari😛 (gaya yow bahasane hahaha :P)
      tiada kesan tanpa kehadiranmu hehehe:mrgreen:

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

      • mbak…aqw di ajari po’o cara ne buat komentar isa masuk di blog na…???ga isa masuk’e….piye ya…tyuz klo mau cari themes dewe ga isa ya…???susah harus pake cpanel dulu buat upload themes nya…isa kasih cara lain yang gampang ga..???

        Balas

      • lhoo mank na punya dd inez gag bs masuk tah comennt nya??
        itu kan tutorial bny dd… klo cari themes dewe aq gag bisa…
        di ym aj… kan susah klo jelasin dsini hehe..
        semangat dd inez.. ^^

        HIDUP!!! ^_^

        Balas

  2. Gak kaget mbak … Jaman sekarang banyak yg maunya banyak uang tanpa susah payah …. Lha urat malue’ wes putus

    Balas

    • iya bunda… semakin hari semakin parah saja ya dunia ini…
      semoga kita tidak termasuk kedalam golongan orang” yang tak mau berusaha🙂 amin😀

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  3. Boleh nih, alih profesi…🙂

    Balas

  4. Wah lama2 uang receh tu pengamen mlebihi uang recehnya bu Prita kali ya..!!,hiks..,hiks…!
    Boleh jg tu pekerjaan..,

    Balas

  5. ya.. itulah.. HIDUP!!!
    dan kita kadang menyaksikan orang dgn HIDUP!!! yg bermacam-macam..HIDUP!!!nya
    tinggal kita bisa tdka mencari manfaat atau hikmah dari HIDUP!!! tadi…
    dan HIDUP!!! yang lain..
    ( udah ahhh HIDUP!!!nya udah 5 eh.. 6 )

    Balas

  6. Posted by abughalib on 13 Maret 2010 at 10:05 AM

    fenomena seperti inilah yang membuat banyak masyarakat menjadi cengeng
    kalau saya sih punya cara sendiri buat sedekah

    Balas

    • iya abu… coba kalo tiap ada orang yang seperti ini ato pengemis yang masih kuat… kita gag sembarangan kasih”nya…. ya di saring gitu… mungkin orang” yang jadikan hal” seperti ini pekerjaan juga bakalan mikir dua kali buat ngelakuin kerjaan kek gini ya…

      huuuf…

      Balas

  7. wah ada ada saja judul postingannya hiiii,,,,
    memang seperti itu yah bunyi tutup botol,…. heee (becanda)
    habis belum pernah memainkan alat musik tutup botol sih…..

    Balas

  8. mampir….menimba ilmu dari yang sudah berpengalaman.😀

    Balas

  9. Posted by muhammad farhan on 13 Maret 2010 at 1:15 PM

    baru tau nih suara tutup botol kaya gitu..
    kecreeekkk…kecreeekk…
    kalo botol bayi gimana ya bunyi tutup botol nya..??
    wkwkwkww…

    Balas

    • wah QK taunya botolnya orang gede maz… masalahnya bayi lum ada yg ngamen sich… jadi ya gag ada juga yg bikin dari tutup botol bayi kek nya hahah…😛

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  10. apapun pekerjaannya yang penting HALAL…….
    http://ramlannarie.wordpress.com/

    Balas

  11. hehehe… emang udah jadi rahasia umum, para pekerja seperti itu atawa pengemis, keknya lebih makmur drpada yg ngasih… ^^

    Balas

  12. lebih baik memberi dari pada diberi …ya kan? salam

    Balas

  13. kalo di MALANG yg khas itu PENGEMIS, bahkan brawijaya itu terkenal dengan kampus yg banyak pengemisnya…

    tapi jangan salah, meski mengemis katanya anak2 mereka ada yg di ugm, ui, itb dll

    kalo ditanya ‘kuliah ya?’

    mereka akan menjawab; ndak mereka ngemis juga…

    Balas

  14. 😀 saya lebih suka mengasih uang pada pengemis yang usianya sudah tua,daripada mengasih uang pada pengamen,mengemis muda.

    salam adem ayem teko sidoarjo

    Balas

  15. kalau disyukuri, ternyata semua hal bisa menjadi indah.🙂

    Balas

  16. waduh, fenomena jaman sekarang,.
    ckckckck..

    Balas

  17. bisa2 pengamen lebih kaya dari pada pemberinya..haha.. klo saya ngasih duitnya ke orng tua yg ngemis aja..dari pada ngasih ke yg muda2.. ntar bisa memanjakan mereka.. sehingga gak mau kerja yg dapat berguna buat orng lain..😀

    Balas

  18. yang penting adalah ikhlas menjalani nya mudah-mudahan berkah…
    amien

    Balas

  19. Beuh. . . .mulyomen eo? Brangkat tanpa modal pulang dapat untung, hemh. .luar biasa, d.daerah.q ada g ea pngamen brpenghasilan kyag gt. .

    Balas

  20. Posted by Bee'J on 15 Maret 2010 at 10:42 AM

    waaaaaaaahh.. yang lagi ngamen itu saya mba… kok di ceritain siiiih…:D

    Balas

    • @Ompoer : waduwh,,, maksudnya yang ikhlas yang mana om? hehe yang ngasih?
      wah itu namanya pembodohan hehe… kan itu bisa bikin mereka jadi malaz…. huuuuuffffff

      @Fauza : hu uh mulyo men….biasanya sech mereka ada dimana”… hehe.. upzz… koq malah nge-judge hehe😛

      @Bee’J : wah nick na ganti kah ini hehe😛 wkwkkw gpp biar kmu malu.. wong biasanya ya malu”in aja koq hahaha😀 pizzz…. bercanda kawandh hehe:mrgreen:

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  21. Posted by darahbiroe on 15 Maret 2010 at 12:13 PM

    wahhh mudah banget dapetin uangna heheheh

    blogwalking

    Balas

  22. padahal mengemis(mengamen ) itu dilarang oleh Rasulullah, krn lebih mulia tangan diatas dr pada tangan dibawah.
    orang2 yg seperti ini, biasanya memang tdk mengenal malu krn kurangnya pemahaman agama, yg penting dapat uang, caranya :suka suka dia sendiri , nauzubillah.
    salam

    Balas

    • @darahbiroe : hu uh,,, nyebelin.. tapi ya sudah biarin lah 😀

      @bundadontworry : hu um bund,,,,😦 tapi sebenernya kalo dipikir” lagi.. mngkin kita” juga yang bikin mereka jadi seperti itu… coba kalo tiap mereka minta kita nya nggak ngasih. mungkin lama kelamaan klo mereka “sepi gag ada yang ngasih mereka akan beralih ke pekerjaan yang laen ya bund,,, jadi kenapa bisa jadi seperti ini?? hehe:mrgreen:

      Balas


  23. Kelihatanya kok qk iri sama ibu itu, emangnya mau tuker tempat..?
    Qk yg jadi pengamen ecrek2, dgn 3 rumah..
    He..he..😛

    Balas

    • wo hoho ndak mau Ata…. haha
      klo nanti QK sukses… itu harus karena perjuangan QK sendiri…
      bukan belas kasihan dari orang lain… apalgi ditambahi sumpah serapah atopun perasaan gag ikhlas dari orang” yg bantu QK hehe

      kek orang” yg ngasih ke pengamen” ato pengemis” itu… yg biasanya…. ngasih uang nya lebih ke “terganggu” daripada salut wkkwkw….

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  24. polemik yah? mau bantu, ternyata mereka begitu, sudah mampu, cuma gak ada pekerjaan saja. mau gak di bantu, rasanya juga salah. jadi apapun serba salah. hehe.

    Balas

  25. Kalau begitu, tidak memberi contoh yang baik sama anaknya. Mengemis dan mengamen padahal masih mampu untuk bekerja yang lain. Watak orang memang macam2

    Balas

    • @hanif : hu uh… ya klo bener” mau bantu ya harus yg ikhlas aja maz…
      Lillahi ta’Ala…(bener kagak iki nulisnya…) bantu ya bantu aja.. terserah tar setelah sampenya ke mereka buat apa. mau buat bangun rumah kek, apa kek,, penting kan yg kita tau … kita tolong orang yg lagi susah… gitu aja kli ya… hehe😀

      @Nanang Abdullah : iya, jadi penasaran.. anak” yang dari kecil dah diajak kerja seperti itu… nanti gedenya jadi nya kek apa ya…

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  26. wahahaahahaa… memang banyak akal orang cari pekerjaan
    yang penting kaya…

    ntaah apakah itu membahagiakan ?

    Balas

  27. Posted by mandor tempe on 16 Maret 2010 at 6:50 AM

    Jarene wong pekerjaan opo ae sing penting halal toh. Tapi jareku pekerjaan opo ae sing penting halal lan nyenengno. Koyok ibuke kika kuwi, dodolan mracang, wong sing tuku seneng ibuke kika yo seneng. lhah lek tukang ngamen kecrek kuwi? sing ngamen seneng sing ngenehi dhuwit mbuh ra ruh.

    Balas

  28. Saya juga sering survey kecil-kecilan ke beberapa pengamen di Jakarta ini, anak-anak biasa dapet 150, yang dewasa bisa dapet lebih dari itu. Kadang saya juga nggak habis pikir, kita yang sekolah dengan biaya tinggi, bekerja dalam waktu yang lebih panjang, hasilnya jauh lebih kecil dari pada itu semua yang bermodalkan ‘tepukan tangan’ doang sebagai alat musiknya.

    Tetapi buat saya memang masih lebih baik bekerja dengan kemampuan daripada ada unsur meminta-mintanya. Semoga sedikit tetapi lebih berkah. Amin.

    Balas

  29. Ada-ada saja yah..Ada orang pernah berkata bahwa Kebahagiaan hanyalah sudut pandang kita terhadap sesuatu. Mungkin ada benarnya juga yah🙂

    Balas

  30. kita diberi akal dan pikiran untuk mendapatkan ilmu,,,
    dan ilmu itu bukan sebgai alat untuk meminta belas kasihan orang melainkan diamal kan untuk mendapatkan keberkahan…..
    hidup lah……

    Balas

  31. ya ampun,.. bener-bener macem-macem,ya ckck wah,. jadi susah deh bedain mana yang orang miskinama mana yang orang kay. trus anaknyaitu disekolahin ato gak, ya? (doh) semoga anaknya itu disekolahin, deh.

    Balas

    • wah anaknya sech masih kecil…. ya paling” masih TK gitu ukurannya…
      nah ya itu…. kasiannya yg bener” membutuhkan malah gag ketolong… keduluan ma orang” yg seperti mereka…

      bisa aja kan… setelah kita tau ternyata ada pengamen ato pengemis yg seperti ini… akhirnya kita jadi males ngasih” ke pengamen ato pengemis… nah klo suatu ketika kita bener” ketemu ya sama yg ngemis ato ngamen beneran… ya kita gag bakal ngasih… kan kasihan yakz… duh ribet

      Balas

  32. salam blogger
    saya baru membangun sebuah blog dan masih butuh dukungan juga persahabatan dengan tidak mengurangi rasa hormat berkenankah sobat mengunjungi blog saya

    Balas

  33. sangat bermanfaat dan berguna bagi saya artikel ini di tunggu bagian ke 2 nya,,,terima kasih sobat
    oya sob…apabila sobat berkenan saya ingin mengajak sobat untuk sharing tentang SEO di blog saya,,

    Balas

  34. sangat bermanfaat dan berguna bagi saya artikel ini di tunggu bagian ke 2 nya,,

    Balas

  35. ngomong2 soal ngamen..kmrn beta ketemu sama pengamen cewek…klo sendirian mgkn biasa..tp ini berdua yg satu pke gitar yg satu pke semacam kendang ato apalah namanya (yg dipukul2 pke tangan itu lho) padahal yg biasa pke2 begituankan pengamen cowok biasanya…. Dan kebetulan lagi saya ketemunya dua kali saat berangkat dr tglk ke sragen dan ktm lagi pas plg dr srgn ke tglk… Yang bikin saya salut sama tu pengamen..nyanyiin lagunya gak cuma satu ato 2 lagu… tapi 4 dan pada waktu ktm saat perjalanan dr sragen ke trenggalek malah nyanyi 6 lagu + satu lagu pengiring sambil yg satu narikin uang receh… Mungkin klo saat itu direkam bisa lgsg jd satu album…he..he..

    Balas

    • klo yg ngamen kek gitu QK juga suka … QK seneng malah klo pas lagi di atas bus kota.. terus biasanya kan yg ngamen banyak tuch gantian gitu… nah klo yg lagunya enak biasanya QK kasih…
      mank merek nyayinya basus gimana donk?? hehe

      HIDUP!!! ^_^

      Balas

  36. […] Buku Tamu « Pekerjaan Orang Jaman Sekarang (part 1) […]

    Balas

  37. Hmmmm…. itu termasuk mengemis gak ya?
    Halal gak ya?
    Kalo halal ya gapapa….😀

    Balas

  38. gtau dech halah ato nggak nya hehehe

    HIDUP!!! ^_^

    Balas

  39. tuhan memberikan kita rejeki dri mana saja, sepanjang kita mau berusaha,
    maaf bkn berart sy membela pengamen tsb, tetapi setiap org sdh diberi rejeki oleh tuhan masing-masing. asalkn bkn meminta-minta karena meminta-minta merupakn perbuatan yg sgt dibenci oleh Allah.

    Balas

  40. koQ ky g adil y mb….
    sedih Q baca x….
    demi uang rela berbohong, astaghfirullah…

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: